"Loading..."

Perdagangan Satwa Liar Turun

Kementerian Kehutanan mengklaim, volume perdagangan internasional produk tumbuhan dan satwa liar (TSL) 2011 turun signifikan sampai 10 persen dari tahun lalu. Penurunan itu, salah satunya karena upaya intensif pemerintah menggalang kerja sama dengan banyak pihak, termasuk dengan berbagai lembaga swadaya masyarakat (LSM).
”Kita bekerja sama dengan masyarakat dan LSM sehingga bisa terpantau jika ada aktivitas ilegal itu,” kata Direktur Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam (PHKA) Kementerian Kehutanan Darori, seusai peresmian Pusat Rehabilitasi Satwa Primata Jawa (PRSPJ), di Patuha Resort, Bandung, Selasa (13/9).
Darori memaparkan, perdagangan TSL merugikan negara sampai lebih Rp 100 miliar. Sedangkan, nilai perdagangan TSL internasional bisa mencapai US$ 180 miliar per tahun. Nilai yang cukup tinggi itu melampaui nilai perdagangan senjata dan narkoba. Perdagangan TSL mengurangi populasi TSL dan kerugian ekologi yang sangat besar.
Direktur Konservasi dan Keanekaragaman Hayati Ditjen PHKA Bambang Novianto menambahkan, Kemhut terus memantau aktivitas perdagangan TSL termasuk perubahan modus operandi yang dilakukan pelaku kejahatan ekologi itu. Menurutnya, kerja sama seperti dengan ASEAN-WEN ikut membantu meminimalisasi perdagangan TSL.
Untuk itu, Kemhut juga fokus melestarikan satwa terancarn punah, khususnya satwa endemik. Salah satu satwa endemik adalah jenis primata Jawa, seperti owa jawa, lutung jawa, dan surili. “Biaya untuk konservasi dan pelestarian satwa yang dialokasikan APBN minim. Partisipasi masyarakat dan swasta sangat diperlukan untuk menghindari kepunahan primata ini,” tutur Darori.
Pihaknya mengapresiasi Aspinall Foundation yang sudah berkomitmen melakukan pelestarian satwa primata endemik pulau Jawa itu dengan pembangunan PRSPJ. “Semua dana disediakan Aspinall. Pemerintah dengan bantuan Perum Perhutani hanya membantu memfasilitasi,” ujarnya.
Darori menambahkan, dengan pusat rehabilitasi ini diharapkan seluruh owa jawa, lutung, dan surili yang saat ini masih dipelihara oleh masyarakat secara berangsur-angsur dapat direhabilitasi di PRSPJ dan dilepasliarkan kembali kehabitat alaminya.
Country Director The Aspinall Foundation Made Wedana mengatakan, pihaknya berkomitmen membantu penyelamatan satwa langka dan hampir punah di seluruh dunia. ”Sebelum upaya rehabilitasi primata Jawa ini, Aspinall membantu pelestarian gorila di Afrika.
Mengenai dana yang dikucurkan untuk PRSPJ ini, Made mengaku pihaknya tidak mematok angka. ”Selama rehabilitasi dilakukan, Aspinall akan menggunakan dana yang memang sudah disiapkan. Sampai saat ini karni sudah mengeluarkan dana Rp 2 miliar,” ucapnya.
PRSPJ seluas 12 hektare ini terletak di jalur wisata Ciwidey, kawasan Bandung selatan. Peresmian PRSPJ ini menambah pusat konservasi satwa liar yang sudah ada di delapan unit di Indonesia, antara lain di Yogyakarta, Malang, Jakarta, dan Sukabumi.
Nama Media : SUARA PEMBARUAN
Tanggal       : Kamis, 15 September 2011, Hal. 20
Penulis        :
TONE           : NETRAL

Share:
[addtoany]