"Loading..."

Trenggalek Segera Bangun Infrastruktur di Kawasan Wisata Via Ferrata

KOMPAS.COM (3/10/2017) | Pemerintah Kabupaten Trenggalek membangun infrastruktur untuk mengembangkan destinasi wisata baru di Kabupaten Trenggalek yakni panjat tebing Via Ferrata Gunung Sepikul.

Selama ini, kondisi jalan menuju lokasi Via Ferrata di Gunung Sepikul memang rusak parah, Untuk itu, Pemerintah Kabupaten Trenggalek berencana membangun jalan yang bakal memudahkan akses wisatawan.

“Kewajiban kami adalah lebih mendukung terhadap kekurangannya, yaitu membangun jalan menuju lokasi yang kondisinya memang rusak parah. Bila jalannya bagu, maka wisatawan akan dengan mudah mencapai lokasi,” kata Kepala Dinas Pariwisata Trenggalek Joko Irianto, Senin (2/10/2017).

Via Ferrata di tebing Gunung Sepikul, yang dikenal dengan Sepikul Via Ferrata atau disingkat Sparta, merupakan wisata minat khusus bagi masyarakat yang gemar petualangan. Via Ferrata di Trenggalek merupakan yang kedua di Indonesia. Wisata Via Ferrata pertama ada di Tebing Parang, Purwakarta, Jawa Barat.

Istilah Via Ferrata sendiri berasal dari bahasa Italia yang artinya jalur besi. Jalur besi ini dipasang meniti ketinggian tebing, dan biasanya dipasang pada tebing yang benar-benar vertikal.

Lokasi panjat tebing tersebut berada di tebing Gunung Sepikul, Desa Watuagung, Kecamatan Watulimo, Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur. Pengelola Sparta Topan Eko mengatakan, kawasan wisata itu akan dilengkapi dengan wahana flying fox dan sepeda udara.

Pemerintah juga akan mendorong kawasan wisata ini agar lebih dikenal masyarakat luas dengan adanya media promosi. Sebab, tanpa promosi yang tepat, potensi wisata yang paling bagus pun tak akan banyak diketahui masyarakat.

Menurut Joko, pemerintah akan membantu mempromosikan wisata Via Ferrata seperti destinasi wisata yang ada di Trenggalek yang sudah ada sebelumnya.

“Kami berharap, wisata minat khusus ini bisa dijadikan satu paket dengan wisata Gua Lawa, Pantai Prigi, serta Kampung Wisata Durian. Apalagi, Via Ferrata Sepikul masih satu jalur dan masih satu kecamatan (Watulimo) dengan destinasi wisata tersebut, ” ujarnya.

Wisatawan Via Ferrata bisa menikmati keindahan alam yang terpampang dari ketinggian Gunung Sepikul. Maka dari itu, pemerintah juga akan membangun sejumlah fasilitas di sekitar kawasan Gunung Sepikul.

“Fasilitas lain yang perlu dibangun, seperti kamar mandi dan tempat relaksasi bagi pengunjung. Sebab, butuh tenaga ekstra untuk menikmati wisata ini,” kata Joko.

Destinasi wisata baru Sparta merupakan hasil kreativitas komunitas pecinta panjat tebing Gunung Sepikul. Saat ini, wisata minat khusus tersebut dikelola Indo Via Ferrata, Perhutani, dan Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) setempat.

Bupati Trenggalek Emil Elestianto Dardak mengatakan, Pemerintah Kabupaten Trenggalek segera membangun akses jalan ke Sparta.

Perhutani juga mendukung adanya destinasi wisata minat khusus tersebut. Destinasi wisata baru itu diharapkan bakal menambah peningkatan perekonomian warga sekitar.

“Kami sangat mendukung Via Ferrata di Gunung Sepikul. Kami berharap, para warga akan berwirausaha dengan cara berjualan maupun membuat penginapan di sekitar lokasi wisata,” kata Administratur Kesatuan Pengeloaan Hutan (ADM KPH) Kediri Ratmanto Trimahono.

Gunung Sepikul merupakan tebing tertinggi yang ada di Jawa timur. Tebing Gunung Sepikul mulai dikenal pada 1980. Dua dekade kemudian, lokasi panjat tebing itu telah dikenal oleh pemanjat nasional maupun internasional.

Gunung Sepikul memiliki tebing batuan andesit serta tingkat kesulitan yang menantang. Oleh karena itu, Gunung Sepikul cukup populer di kalangan pecinta panjat tebing nasional maupun Internasional.

Memanjat tebing Via Ferrata Gunung Sepikul di Kabupaten Trenggalek memang memiliki sensasi luar biasa.

Perjalanan meniti jalur besi bukanlah hal mudah bagi wisatawan yang belum pernah memanjat tebing. Namun, perjuangan itu terbayar ketika wisatawan bisa menikmati pemandangan dari ketinggian.

“Saya masih baru pertama kali ini memanjat Via Ferrata. Sensasinya sangat luar biasa, menyenangkan, dan pemandangan dari atas tebing sangat indah sekali,” ungkap wisatawan dari Magelang Petrus Widiyatno, Senin (2/10/2017).

Sumber : kompas.com

Tanggal : 3 Oktober 2017